WOOOW !! China Bakal Ambil Alih Tugas 'Langit' di 2035, Hujan Turun, Sinar Matahari Bisa Disetel Sesuka Hati


Hujan, sinar matahari dan apapun yang berasal dari langit sepenuhnya kewenangan Yang Maha Kuasa. 

Melalui malaikatnya, Tuhan menurunkan hujan, menerbitkan matahari, menghembuskan angin dan sebagaianya.

Namun, China bakal membuat malaikat 'menganggur'.

Sebab, China akan mengambil tugas langit untuk kepentingan negaranya.

Hal itu tentunya sangat berbahaya lantaran mengganggu siklus cuaca di berbagai negara.

Dilansir dari Dailystar, ambisi Tiongkok ini diungkapkan oleh pejabat China.

Pejabat tersebut mengumumkan niat besar untuk mengambil alih langit dengan program modifikasi cuaca eksperimental baru raksasa yang bertujuan untuk menciptakan salju dan hujan.

Jutaan kilometer langit di bawah kendali China

China akan memperluas program eksperimental untuk mengendalikan cuaca dengan mendikte langit di atas area yang mencakup jutaan kilometer.

Dewan Negara mengatakan akan meningkatkan kemampuannya untuk menciptakan salju, hujan atau langit cerah yang indah ke "tingkat lanjutan" pada tahun 2035.

Pejabat China akan secara drastis memperluas program modifikasi cuaca eksperimental sehingga mencakup area yang lebih dari 1,5 kali luas India.

Menurut sebuah pernyataan, China akan memiliki "sistem modifikasi cuaca yang dikembangkan" pada tahun 2025 berkat terobosan dalam penelitian.

Dalam lima tahun ke depan, area yang tertutup salju dan hujan yang telah ditentukan sebelumnya akan mencapai 5,5 juta km persegi, sementara lebih dari 580.000 km persegi akan ditutupi oleh teknologi pemadaman hujan es.

China sudah lama ingin mengendalikan langit dalam upaya melindungi pertanian dan memastikan cuaca bagus untuk acara-acara penting.

Itu menyemai awan menjelang Olimpiade Beijing untuk mengurangi kabut asap dan menghindari hujan, CNN melaporkan.

Dan pertemuan politik utama di ibu kota China sering kali diberkati dengan langit cerah yang indah, berkat modifikasi buatan manusia.

Rencana kabinet mengatakan China akan melanjutkan operasi cuaca buatannya di daerah-daerah utama seperti dataran tinggi Qinghai-Tibet, serta zona perlindungan ekologi utama sungai Kuning dan Yangtze.

Ilmuwan China sedang mengerjakan rencana ambisius Tianhe - "sungai langit" - untuk mengalihkan uap air ke utara dari cekungan Yangtze ke cekungan Sungai Kuning, di mana itu akan menjadi curah hujan, The Guardian melaporkan.

China juga akan membangun kemampuan ilmiahnya dan membangun pangkalan eksperimental dan laboratorium untuk meningkatkan kemampuannya menginduksi atau mencegah hujan, menghilangkan kabut, dan meningkatkan kualitas udara.

Penyemaian awan bukanlah konsep baru, yang telah diperdebatkan oleh para ilmuwan sejak 1940-an.

Pembibitan bekerja dengan menyuntikkan sejumlah kecil iodida perak ke awan dengan banyak kelembapan, yang kemudian mengembun di sekitar partikel baru, menjadi lebih berat dan akhirnya jatuh sebagai presipitasi.

Agen pengikat dapat dijatuhkan dari pesawat atau ditembakkan dalam roket, The Times melaporkan, meskipun para ilmuwan mengatakan tidak selalu jelas apakah itu berhasil.

Antara 2012 dan 2017, China menghabiskan lebih dari $ 1,34 miliar untuk berbagai program modifikasi cuaca.


sumber : pekanbaru.tribunnews 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel